Monday, February 1, 2010

Soalnya Siapa Kamu

Soalnya Siapa Kamu
“Oh, ustaz biasa pergi Turki ya? Alhamdulillah, Turki tu bumi
berkat. Banyak makam sahabat dan orang soleh di sana” kata seorang
kenalan.
“Oh, ustaz biasa pergi Turki ya? Mesti best, Turki tu cantik. Pemandangannya indah tak terkata” komen seorang kenalan lagi.
“Oh, ustaz biasa pergi Turki ya? Bagus tu, Turki ni banyak peluang perniagaan. Boleh pertimbangkan bisnes kain lace, barang kulit, tudung sutera dan kristal” aju seorang lagi kawan.
“Oh, ustaz biasa pergi Turki ya? Hehe… Turki tu perempuan dia
lawa-lawa ustaz. Lembut pula tu, tak macam Arab” usik seorang lagi
kawan.
Kegatalan.
Subjeknya sama, iaitu Turki.
Tetapi ulasan semua berbeza-beza. Dan pasti sahaja apabila setiap
mereka tiba di Istanbul, tempat yang dituju adalah mengikut
ulasan-ulasan itu tadi. Seorang ke Eyup menziarahi makam Abu Ayyub
al-Ansari. Seorang lagi ke Eminonu mencari feri untuk meneroka Selat
Bosphorus. Seorang lagi, akan ke Grand Bazar melihat barangan terkini
dan harga semasa untuk dihitung dengan kalkulator di tangannya.
Lelaki yang keempat saya tidak pasti dia akan ke mana. Mungkin ke Taksim atau lorong-lorong gelap di Galata, khabarnya.
SIFIR HIDUP
Itulah yang dikatakan, siapa kamu menentukan cara kamu melihat.
Kesannya pula adalah, cara kamu melihat menentukan apa yang kamu dapat.
Ada yang pergi Turki dapat dosa, ada yang pergi Turki dapat pahala.
Pergi tempat yang sama, akibat tidak sama. Bukan salah Turki, tapi soal siapa kamu yang pergi itu tadi.
KE SUNGAI
Di sungai, bunyi air, bunyi unggas, bunyi angin, bunyi cengkerik,
semuanya menghasilkan tenang. Sebabnya mudah, semua yang berbunyi itu
sedang memuji Allah [Al-Israa' 17: 44]. Sedang berzikir.
Justeru, ada yang datang ke sungai menyertai zikir alam, lalu mendapat pahala.
Ada pula yang datang ke sungai, kepalanya hanya berfikir satu perkara, “apa dosa yang aku nak buat di sini, ya?”
Tulis pula di batu, “Ina & Din Were Here!”
Takut Malaikat ‘lupa’ dosa-dosanya yang dilakukan di situ. Jangan
sampai tiada habuan Akhirat. Lupa yang habuan itu adalah dosa dan
Neraka.
Ada yang ke sungai dapat pahala dan bahagia, ada yang ke sungai dapat dosa dan sengsara.
Bukan salah sungai. Tapi salah manusia yang datang ke sungai.
Semuanya bergantung kepada cara melihat, yang menentukan apa yang kamu dapat.
Cara melihat pula bergantung kepada siapa kamu.
UNIVERSITI
Sama juga dengan universiti.
Ada yang datang ke universti dapat ilmu. Dapat pengalaman. Dapat
bekalan hidup yang tiada di luar universiti. 4 tahun penuh kesungguhan,
hasilnya dapat kebaikan Dunia dan dapat kebaikan Akhirat.
Ada yang datang ke universiti dapat jantan. Dapat betina. Dapat
‘pengalaman’. Dapat ‘nikmat hidup’ yang payah nak cari di luar
universiti. 4 tahun penuh sial, hasilnya dapat celaka Dunia dan dapat
celaka Akhirat.
Bukan salah universiti. Tapi salah manusia yang datang ke universiti.
Semua bergantung kepada cara melihat, yang menentukan apa yang kamu dapat.
Cara melihat pula bergantung kepada siapa kamu.
FACEBOOK
Sama juga dengan Facebook.
Ada yang masuk ke Facebook dapat pahala.
Bertanya khabar, menghubungkan persahabatan ‘menjejak kasih’,
menguruskan ceramah dan soal jawab, berkongsi ilmu dan macam-macam amal
maaruf.
Ada pula yang masuk ke Facebook tetapi dapat dosa.
Tunjuk aurat, dedah keaiban diri dan kenalan juga rumahtangga, kutuk
orang, main kuiz Syirik, main kuiz lagha, sampai belajar entah ke mana,
sampai melingkup Akhirat dan Dunia.
Bukan salah Facebook.
Tapi salah manusianya.
Bagaimanakah cara dia melihat Facebook dan siapakah dia dalam melihat dirinya itu?
Kamuboyfriend?
Kamu girlfriend?
Kamu bos?
Kamu pakar?
Kamu sampah?
Siapa sahaja kamu, kita hanya satu. Kita adalah HAMBA.
Hamba Allah yang kejayaan hidupnya ialah pada melihat dengan
pandangan hamba, dan berperanan dalam hidupnya sebagai hamba, hingga
mati sebagai hamba.
Kalau ada yang sudah lupa dirinya hamba, dan hidup di dunia seperti tuan, dia telah bertuhankan diri.
Nantikan sahaja balasannya di Akhirat nanti.
ABU SAIF @ www.saifulislam. com
68000 AMPANG

0 comments: