Wednesday, November 13, 2013

Hati yang Terluka

Assalamuaalaikum wbt..
Dengan nama Allah yang bersifat Ar-Rahman dan Ar-Rahim. Hanya kepadaNya aku dikembalikan dan hanya kepadaNya aku memohon keampunan.
Sesungguhnya Nabi Muhammad s.a.w itu utusan Allah yang dihantar kepada kita, umat Islam untuk menerangi kegelapan jahiliah.

Wahai pemilik segala kejadian di langit dan di bumi,
Dunia ini semakin hari semakin gawat,
Susah sekali untuk merawatnya,
Memerlukan iman yang kuat dalam diri.

Aku melihat umat-umat Islam kini semakin rosak,
Di suntik dengan budaya kebaratan,
Budaya itu telah sebati dalam kehidupan,
Budaya Islam kian dilupakan,
Malah, budaya barat makin diagungkan,
Setelah mana Kau utuskan Sayyidul Anbiya' untuk menerangi kegelapan ini,
Kini.....
Umat akhir zaman ini cuba kembali kepada kegelapan,
Melarikan diri dari cahaya keimanan..

Wahai Yang Maha Pengasih,
Sedih sekali aku melihat saudara-saudaraku yang gagal mengharungi cabaran di dunia ini,
Hatiku sakit,
Sakit kerana tidak mampu melakukan apa-apa,
Sungguh lemahnya diriku ini,
Aku hanya pandai berkata-kata,
Aku hanya pandai mengkritik,
Tetapi...
Aku tidak pandai menasihati,
Aku tidak pandai melakukan sesuatu..

Ya..!
Ada saja yang cuba menasihati,
Tetapi...
Nasihat itu dihentam dengan fitnah-fitnah serta tomahan,
Kata mereka belum sampai seru,
Bukankah Kau telah mengutuskan Nabi Muhammad s.a.w supaya menyeru kami mentaati-Mu.?

Wahai sahabatku sekalian,
Aku menulis ini kerana aku sayang kepada kalian,
Aku mahu kita sama-sama menjadi mujahid dan mujahidah Islam suatu hari nanti,
Aku mahu kita menjadi manusia yang berguna kepada manusia lain,
Aku mahu kita menjadi seorang da'ie di atas muka bumi ini,
Kitalah penyambung risalah Nabi s.a.w setelah kewafatan baginda s.a.w..

Sahabat yang dikasihi,
Aku tidak menyuruhmu untuk tinggalkan dunia ini,
Aku tidak menyuruhmu untuk tinggalkan keseronokan itu,
Cuma, kau hadapilah ia dengan garis panduan,
Yang mana telah Allah tetapkan,
Apakah kerana keseronokan di dunia ini membuatkan engkau ingkar pada arahan-Nya?
Apakah kerana keseronokan di dunia ini kau letakkan Islam yang kau anuti ini sebagai pilihan ke dua?
Apakah kerana hanya ingin mencari redha temanmu yang lain sehingga kau tidak peduli lagi dengan redha-Nya?
Ketahuilah bahawa,
Kau sedang ditipu oleh keseronokan dunia,
Kerana...
Keseronokan dunia hanyalah sementara berbanding keseronokan di sana yang kekal abadi..

Sahabat yang kusayangi,
Kemanakah perginya tarbiah-tarbiah yang telah kita perolehi ketika di sekolah dahulu?
Andai tarbiah itu tidak melekat dihatimu,
Sedarlah bahawa kau punya Tuhan,
Tiada tuhan melainkanNya,
Yang patut kita sembah dan taat,
Tiada benda yang berkuasa selain Dia,
Dari Dia kita datang,
Hanya kepada-Nya juga kita akan kembalikan,
Dialah tuhan yang satu,
Yakni Allah S.W.T....
Ingatlah juga akan usaha baginda s.a.w untuk menyebarkan Islam ini,
Bagaimana teruknya baginda s.a.w dihina dicaci semata-mata membawa cahaya kebenaran kepada kita,
Hargailah penat lelah baginda,
Janganlah kita mengkhianatinya,
Allahumma Solli 'ala Sayyidina Muhammad.. :'(

Wahai Yang Maha Pengampun,
Ampunilah kelemahan kami umat akhir zaman ini,
Ampunilah juga aku kerana tidak usaha menyambung usaha baginda s.a.w dalam melakukan dakwah,
Aku tahu,
Kelemahan pada diriku terlalu banyak,
Aku tahu diriku juga belum sempurna,
Adakah dengan menuggu diriku sempurna dahulu baru layak aku menasihati yang lain?
Sampai bilakah diriku ini akan sempurna?
Bukankah setiap manusia itu tidak sempurna kecuali kekasih-Mu, Nabi Muhammad s.a.w.?


p/s: Aku menulis ini bukan hanya untuk kalian, tetapi juga untuk mengingati diriku yang sering alpa dengan tipunya dunia :'(




Wednesday, October 16, 2013

Jemaah Tabligh?

Assalamuaalaikum wbt... Setelah berbulan-bulan mengabaikan blog ini, kini terbuka semula hatiku untuk meng'update' ini blog. =)

Sebelum terlupa, marilah sama-sama kita mengucapkan Alhamdulillah tanda terima kasih kita kepada Dia yang memberi kita berbagai-bagai nikmat yang tak terhitung banyaknya. Selawat dan salam juga buat junjungan Nabi Muhammad s.a.w.. Allahumma solli 'ala sayyidina Muhammad.....

Pada tengah hari ini, dengan cuaca yang agak mendung. Tenang.... Terdetik dihatiku untuk menulis tentang jemaah tabligh. Tiba-tiba je terlintas dalam fikiranku.. Semuanya datang dari Allah.. :)

Kenapa dengan mereka? Apa masalah mereka? No!! Aku tak rasa mereka ada masalah. Masalahnya ialah kita. Masyarakat sekarang suka menghukum mereka. Sampai ada yang melebelkan mereka sesat!!!! Pergh!!! Sangat dasyat bunyinya..Kenapa??

Adakah kerana dakwah mereka?
Kerana mereka sering berjubah?
Kerana pakaian mereka yang mengikut sunnah itu?
Kerana mereka menyimpan janggut?
Kerana mereka tinggalkan anak bini semata-mata untuk berdakwah?
Kerana mereka sanggup masuk ke dalam masyarakat untuk amar ma'ruh?
Kerana mereka berani ketuk pintu rumah ke rumah untuk mengajak ke masjid?
Kenaapa..? Kenapa..? Kenapa...?!!!

Biasalahkan, namapun manusia... Buruk orang semua nampak.. Kebaikan orang?? 

Sekurang-kurangnya mereka berani jugak untuk datang ke rumah orang ajak ke masjid.. Kita ada? Bukan kata nak ajak jiran sebelah ke masjid, diri sendiripun terasa berat untuk ke masjid. (Khas untuk lelaki)

Pada pandangan aku la kan... Cuma mereka yang tidak pernah berasa malu untuk mengamalkan sunnah. Mereka tidak tinggal untuk solat lima waktu di masjid, mungkin  ada lah sebahagian kecil dari mereka yang tak ke masjid solat lima waktu penuh. Tapi itu mungkin yang baru berjinak-jinak dengan jemaah tabligh ni.

Teringat kata-kata Sheikh Nuruddin tentang jemaah tabligh. Mereka berani untuk turun ke dalam masyarakat. Mengajak ke arah kebaikan. Bukan hanya bercakap dalam masjid. Dalam masjid tu sah-sah lah orang yang nak ke masjid. Masalahnya orang-orang yang tak ke masjid tu siapa yang nak tarik mereka? Jemaah tabligh yang kita kutuk-kutuk ni lah!!!!

Aku bukanlah anak dari jemaah tabligh or sesiapa. Ini cuma pandangan aku... Aku juga tak cakap semua dari mereka itu sempurna. Sedih melihat masih ramai yang berat hati untuk ke masjid. Terutama anda pemuda-pemuda Islam!!! Sembang pasal Islam, pergh!!! Bukan main lagi. Nak ke masjid?? Asap motor pun tak nampak.. 

Maaf andai terkasar bahasa dan penggunaan "aku" di sini... Yang baik datang dari Allah, yang buruk datang dari diri sendiri.. Sama-samalah kita doakan untuk diri kita dan masyarakat... Maaf jika ada silap kata, budak masih belajar.. :)


( Erkk? Gambar siapa? Main ambil je kat google..hihii  )

Wednesday, May 15, 2013

Nak jadi apa??

Assalamuaalaikum wbt..!!
Setelah sekian lama menyepi kini rasa ringan hati untuk kembali ber'bloging'... Hope you all sihat walafiat.. :)

Nak jadi apa? Mestilah semua nak jadi hamba Allah yang beriman right? Yep!! But maksud di sini adalah tentang "Nak jadi apa bila besar nanti?" Ala-ala cerita Upin Ipin pula..Hihihi

Tiba-tiba terlintas nak tulis tajuk ni.. Tulis ke? Lebih kurang la.. Sebabnya aku baru habis interview IPG.. Cewah! Bakal guru..ops!! belum tentu lagi lulus or tidak..huhu.. So nak cerita sikit la pengalaman time interview pada 13 Mei 2013 yang lepas...

Masa interview dalam group tu, penyarah ada tanya tentang kenapa minat nak jadi guru? Hah!! Aku dah mula cari idea nak kelentong..kahkah! Tipu sunat takpe kot? Hehee.. Tapi apa aku cerita tu betullah cuma aku skip sikit je kat pensyarah tu.. Nak tahu? Ada dua orang pensyarah yang soal aku, yang paling buat aku terpegun sorang pensyarah tu, janggut dia.. Pergh!! Panjang gila, aku sempat curi-curi dengar dia cakap kat kawan dia masa kami kena tengok satu video untuk jawab soalan-soalan seterusnya tentang video tu..Eh jap! bukan curi-curi dengar, but TERDENGAR..hehee.. He said "Janggut ana nak sama panjang dengan tie ni dah." Wow! aku sempat pandang dia, memang betul... Cayalah tuan..kikiki...
Ok, back to the topic.. Aku pun jawab lah "saya memang minat untuk jadi guru dari saya kecil hinggalah sekarang........blablabla..." kahkah! Betul ke? Yup! Memang betul.. Sebelum tu meyh nak cerita kisah sebenar...

Kecil-kecil dulu aku memang nak jadi guru..NAK SANGAT LAH!!! Aku suka jadi guru sebab aku suka budak-budak. Masa aku darjah 6 kot, aku dah tukar cita-cita aku untuk menjadi seorang ahli politik.. Wow! Agak menarik, tapi masalahnya aku tak suka sangat ambil tahu isu-isu semasa..Aduhai!! Mana boleh nak jadi ahli politik tapi tak tahu isu-isu semasa.Aku nak jadi ahli politik sebab time tu nak dekat pru12 kalau tak silap. Faham-faham je la kan..Nak dekat PRU ni, macam-macam keluar dalam berita. So dari situ,otak aku sudah mula bergerak memikir dan buat andaian entah betul atau tak. "Hanya ahli politik yang boleh tentukan masa depan negara sama ada nak ikut cara Islam atau sebaliknya." Itulah yang bermain difikiranku. So aku mati-mati nak jadi ahli politik, kononnya nak ubah negara ke arah lebih baiklah.. Cewah! Besor cita-cita kau bah! kehkeh!

Jeng-jeng~ Aku ingat memang nak jadi ahli politik dah besar nanti but bila form 4, aku wajib ambil pelajaran Syariah. Itulah pelajaran yang paling aku cinta!! kihkih.. Sayangnya time SPM agak susah untuk aku nak cari jawapan yang tepat..hoho. Masa form 4 lah cita-cita aku mula bertukar untuk menjadi seorang Peguam Syari'ie.. Siapa-siapa tanya cita-cita apa? Aku dengan yakinnya menjawab "Nak jadi Peguam Syar'ie".. Sampailah satu hari tu, sekolah aku ada buat program apa tah, hala tuju kerjaya ka apa benda tah, aku pun dah tak ingat. Semua kena masuk bilik kerja masing-masing. Aku pun pi la cari bilik untuk jadi lawyer ni.. Pergh!! penuh dengan form 5 saja. Form-form lain cuma 3,4 orang je...Rasa bangga gila duk dalam bilik tu, macam duk dalam kelas kat IPT untuk belajar tentang lawyer ni..kihkih..Stop berangan!! Masa balik sekolah tu, aku pun semangatlah cerita kat umi abah aku.. Nah!! Ambil kau! Abah aku tentang.. Dia tak izinkan dengan alasan kerja tu agak tak sesuai dengan perempuan. He said "Hang tu perempuan, sesuai jadi guru ka pensyarah ka, sesuai mengajaq ja..Nanti hang dah kahwin nak kena urus suami, anak-anak..Dok qeja susah-susah nak urus rumah tangga pun susah.." Aku hanya diam saja. Ada betul juga. Tapi aku tetap degil.! Orang tanya apa aku tetap jawab nak jadi lawyer!! Rupa-rupanya, abang and umi aku pun tak izinkan. Macam-macam lah alasan depa. Padan muka!! So...aku pasrah saja lah.

Bila habis SPM cita-cita aku bertukar untuk menjadi seorang pendidik balik macam cita-cita aku kecik-kecik dulu. Mungkin Allah dah makbul doa aku kecil-kecil dulu.. (aku pun tak tau aku doa nak jadi guru ke tak masa kecil-kecil dulu -..-) Sekarang fokus aku bukan nak jadi pendidik kat peringkat sekolah je, insya Allah aku akan sambung belajar untuk jadi seorang pensyarah. Kalau mampu nak sambung sampai ke peringkat ph.D dalam bidang Bahasa Arab.. Insya Allah..hihi

Sebenarnya, kerja apa pun tak apa. Yang penting kerja kita mestilah ikhlas dan ada tujuan masing-masing. Tujuan utama mestilah nak cari keredhaan Allah. Semoga cita-cita awak semua tercapai..

Nak tahu tetang interview IPG hari tu? Nanti-nanti rajin saya cerita..kehkeh ;))

Doakan yang terbaik untuk saya..Jazakumullah khairan kasiran!! ^^"

Thursday, March 21, 2013

Telah Tiba Saat yang Ditunggu-tunggu!!

Assalamuaalaikum wbt..
Tiada kata-kata yang paling indah dapat dilafazkan selain memuji-muja kebesaran-Nya..
Subhanallah! Alhamdulillah! La illaha illallah! Allahu Akhbar!!

Setelah sekian lama manantikan saat yang mendebarkan bagi sesiapa saja yang menduduki Tingkatan Lima, telahpun terjawab pada tanggal 21 Mac 2013.. Akhirnya, usaha penat lelah kita terpapar pada sekeping kertas berwarna putih yang dinamakan slip SPM, di situ menunjukkan setakat mana kemampuan kita dalam menjalani kehidupan sebagai seorang pelajar di sekolah menengah..

Alhamdulillah, result  saya walaupun tak sehebat pelajar-pelajar lain, sangat-sangat bersyukur kepada Allah, kerana sangat-sangat tak sangka. Sejujurnya, saya bukanlah pandai sangat seperti anda-anda semua, target saya untuk SPM walaupun tak dapat semua A cukuplah setakat semua kredit.. Dengan kuasa Allah Dia boleh lakukan apa saja. Alhamdulillah, bukan setakat semua kredit, malah lebih dari itu yang Dia kurniakan.. Tapi sedikit sedih subjek yang mana target A dapat B+.. Apapun redha jelah, maybe ada hikmah di sebalik tu....

Tak lupa juga kepada umi dan abah banyak berkorban untuk saya.. Terima kasih umi, abah!!! To abah, yang banyak korbankan masa tenaga tanpa penat lelah dan jemu hampir setiap hari menghantar dan mengambil saya ke sekolah yang perjalanan lebih kurang pi dan balik sejam!! Kadang-kadang tengok abah bawa kereta sambil mengantuk, balik penat, rehat pun tak cukup dek kerana urusan dunia yang terrrrrlalu banyak..! T_T

To umi, terima kasih..Tak pernah jemu mendoakan saya, siapakan segala keperluan saya ke sekolah, menyambut saya balik dari sekolah..Sentiasa mengejutkan saya bangun untuk study, memberi banyak sokongan ketika saya hampir jatuh.. :')

Cikgu-cikgu MMKM!!!! Syukran Jazillah 'alaikum!!! Tanpa jemu mengorbankan masa sendiri untuk mendidik kami dari tingkatan satu sehinggalah tingkatan lima!! Kepada cikgu Rusni, Ustazah Latifah and Teacher Syatirah.. Saya mintak maaf sangat-sangat tak dapat memperolehi A dalam subjek kalian.. saya dah cuba semampu yang boleh, tapi itu saja yang saya dapat.. maafkan saya :'(

Sebelum tu, Tahniah kepada kawan-kawan yang telahpun menerima slip SPM..apapun keputusannya, terima denga ikhlas dan redha.. kepada adik-adik yang ambil SPM tahun ni, Good Luck!! Do the best okey! ;)

Insya Allah, setakat ni saya akan habiskan STAM, takda plan nak ke mana-mana U walaupun umi ada juga suruh masuk sana..Maaf ya umi :)

















Friday, March 8, 2013

Aku Curang!!

   Dengan nama-Mu ya Allah yang Maha Pengampun lagi Mengasihani..Ampunilah hambaMu ini yang penuh dilumuri dengan dosa.

   Malam ini lain dari malam-malam sebelum ni. Jam di skrin menunjukkan 1.45am.. Mata ini seolah-olah degil untuk lelap walaupun kepalaku sudah menjerit kesakitan menahan keletihan atas kesibukan dunia yang sementara ini. Tidak seperti sebelum ini, tepat saja jarum pendek menunjukkan angka sembilan dan jarum panjanng tepat berdiri pada angka dua belas otakku terus memberi syarat untuk merehatkan tubuh yang  lemah ini, mataku juga tidak pernah ingkar atas arahan tersebut. Tapi malam ini tidak! Dia sangat ingkar! Sama seperti ingkarnya diri ini kepada Pemilik jiwaku..

   Dengan ditemani air mata kehinaan, aku gagahkan hati ini untuk terus-terus istighfar. Menebalkan mukaku ini di hadapan-Nya untuk mengemis secebis keampunan. Aku mengaku ini bukan kali pertama aku mengemis, menangis meratap di hadapanNya persis seorang pengemis kelaparan malah lebih teruk dari itu kerana aku bukan mengemis kerana kelaparan tetapi mengemis dek kerana keangkuhanku kepadaNya. Tak terhitung kali ke berapakah aku datang mengemis keampunan dariNya.

   Aku lupa akan janji-janjiku dengan-Nya. Ya!! Janji yang telah aku lakukan bersamaNya. Apabila ditanya siapakah tuhanmu.? Aku dengan yakinnya menjawab Engkaulah (Allah) Tuhanku.

   Qolu alastu birobbikum..bala syahidna..

Tetapi setelah diberi nikmat kemewah aku seakan-akan lupa pada janji-janjiku dengan-Nya. Setiap kali di dalam solatku, aku tanpa rasa bersalah terus-terusan mengadakan janji dengan-Nya. Tapi aku khianati!! Aku bukan terlupa tetapi sengaja buat-buat lupa supaya aku boleh terus nikmati dunia ini tanpa mengingati siapa pemberinya.

   Sesungguhnya solatku, hidupku,matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan sekalian alam..

   Malam yang sepi ini, dimana semua manusia sedang menikmati di atas tilam empuk mereka, atau ada sahaja hamba-hambaNya yang tidak jemu-jemu mengabdikan diri kepada sang Khalid, hatiku diketuk kuat. Hampir saja pecah kilang air mataku. Mungkin itu teguran dari si Dia yang sentiasa menyayangi hamba-hambaNya. Aku bersyukur kerana Dia masih mengingatiku walaupun aku telah melupakan Dia. Aku malu untuk datang kepadaNya. Malu kerana keegoaanku tempoh hari. Aku juga takut!! Takut jika malam ini aku meminta kepada-Nya dan pada hari kemudiannya aku kembali lupa kepadaNya.

   Andai diberi pilihan.Aku ingin malam ini berpanjangan. Supaya manusia-manusia lain tidak bangun memberi ujian kepadaku. Aku takut andai esok harinya aku tidak dapat menempuhi ujian-ujian tersebut. Aku takut andai esok hari aku lupa kepadaNya kerana kenikmatan duniawi yang telah dianugerahkan kepadaku.

 
   Aku rindu...Rindu pada diriku yang dahulu.. Rindu saat-saat aku bersama denganNya. Tiada yang lebih indah selain dapat membuktikan kecintaaku kepadaNya. Tapi....aku telah jatuh, rebah.Tiada siapa yang datang menghulurkan tangannya kepadaku supaya aku bangkit semula. Dia telah menguji kesetiaanku. Sejauh mana cintaku kepadaNya.. AKU TELAH CURANG!!!! Aku dikaburi dengan kenikmatan-kenikmatan yang langsung tidak memberiku ketengan! Setiap kali aku mengingati saat-saat aku bersamaNya. Aku seakan-akan fobia, takut jika aku kembali curang pada Dia..kerana....aku sudah berlaku curang beribu kali kepadaNya..bukan sekali dua..Aku sendiri tidak tahu bilakah waktunya aku akan menjadi hambaNya yang setia. 

  Walau aku tahu Dia itu Maha Pemaaf..Aku takut andai maafku ini terlambat..Tiada ruang lagi untukNya memaafkan diriku... :'(
   


    



Tuesday, March 5, 2013

Kasih Seorang Ayah

Assalamuaalaikum wbt.. Alhamdulillah, segala puji-pujian untuk Allah kerana diberi nikmat Iman dan Islam kepada kita semua..Semoga kita menggenggam erat dengan apa yang dikurniakan Allah kepada kita semua.. Insya Allah..

****************************************************

   Kringggg!!!! Loceng yang menandakan waktu rehat sudahpun tamat berbunyi.. Semua pelajar masuk ke dalam kelas untuk menunaikan tanggungjawab masing-masing. Hari ini datang seorang pelajar baru lelaki,dan kini bilangan pelajar di dalam kelas tingkatan 6 bertambah menjadi 26 orang. Tapi bilangan pelajar lelaki tetap tidak dapat menandingi pelajar perempuan yang hampir tiga per empat ruang kelas itu di rampas mereka.

   "Bangun semua..!!" Arahan dari ketua kelas segera dipatuhi oleh pelajar-pelajar lain apabila ustazah Amal yang mengajar matapelajaran Mustholah telahpun tiba.. Setelah selesai membaca doa kami semua memulakan pelajaran seperti biasa..

   "Fi haza yaum, nata'alam 'an adab tolibal hadis.."(Pada hari ini kita belajar tentang Adab Mempelajari Hadis)
Ustazah Amal mula bersuara.. Ketika semua sedang khusyuk belajar tiba-tiba datang seorang pak cik yang di tangannya membawa sebungkus plastik dan juga kertas sebesar saiz A4.

   "Assalamuaalaikum ustazah.. Saya datang nak mintak derma sikit. Saya dah mintak izin dari pihak sekolah. Saya ada dua orang anak, saya tak sihat, sakit tak mampu nak bekerja untuk sara mereka. Jadi nak mintak derma sikit untuk beli makanan..." Kertas ditangan diserahkan kepada ustazah sebagai bukti.

   Air mata mula bertakung.. Allahu Akhbar!! Tiba-tiba terbayang wajah abah. Bagaimana kalau yang datang itu abahku? Dalam keadaan yang terlebih umur dan uzur sanggup menebalkan muka meminta simpati dari orang ramai demi mengenyangkan perut anak. :(
 
  Di situ jelas menunjukkan pengorbanan seorang ayah. Kasih sayang yang diberikan sangat tak ternilai. Tak mampu dibalas dengan wang ringgit, intan permata, emas perak sekalipun. Seorang anak belum tentu mampu menjaga seorang ibu atau bapa..Tapi seorang ibu atau bapa mampu menjaga sepuluh orang anak.

   Kadang-kadang kita merungut macam-macam, ayah itu ayah ini, blablabla.. Padahal kita lupa pada jasa-jasa seorang ayah, susah payahnya dia mencari duit untuk menyara hidup kita. Tetapi kita lupa untuk melaksanakan tanggungjawab kita sebagai seorang pelajar. Kita mensia-siakan harapan kedua ibu bapa kita. Mensia-siakan usaha dan susah payah mereka kepada kita. Kita cuma tahu meminta, meminta dan terus meminta. Selagimana ayah bersama kita,hargailah dia sebaiknya. Cubalah usaha semaksimum yang boleh menjadi anak yang sejuk mata memandang.

  Sama-sama kita doakan Pak Cik tersebut supaya diberi kesihatan yang baik, dan dimurahkan rezekinya. Hari ini hari dia, mana tahu lepas ni hari kita.. Wallahu'alam...

*********************************************

[Terigat lagu ini, yang mempunyai 1001 maksud]

Satu
kasih nan abadi
Tiada tandaingi dia yg satu

Dua
sayang berpanjangan
Membawa kesyurga
Kasihnya ibu

Tiga
lapar dan dahaga

Rela berpayahan setianya ayah


Empat
mudah kau ketemu
Berhati selalu
Beza antara kasih dan kekasih

Ibu
kuingat dahulu menyisir rambut ku kemas selalu

Ayah

menghantar ke sekolah bergunalah ilmu bila dewasa

sayang
Dengar lagu ini
Untuk kau sandarkan buat pedoman
Jangan manis terus ditelan pahit terus dibuang
Itu bidalan
Harus kau renungkan

Andai kau beroleh bahagia ingat itu bukan untuk selamanya
Andai kau dlm sengsara ingat itu bukan untuk selamanya

Hidup ini sementara










Saturday, January 19, 2013

Aku Memilih untuk Berpurdah

Assalamuaalaikum wbt..Alhamdulillah, syukur kepada Allah memberi segala macam nikmat kepada kita sehingga tak terhitung jumlahnya..Semoga sahabat-sahabat sekalian sentiasa dalam rahmat dan perlindungan Allah azawajalla...

Kembali ke topik asal.. Kenapa ana memilih untuk berpurdah sedangkan ianya harus dan ada juga pendapat yang mengatakan ianya wajib..Apapun bergantung kepada setiap individu untuk memegang pendapat mana-mana. Anda boleh menyemak semula di mana-mana sumber yang sohih.. Sebelum ana mengambil keputusan untuk memakainya, ana terlebih dahulu mencari berbagai maklumat mengenainya..  :)



Sebelum itu, ana nak mintak maaf kerana terlewat memberi jawapan, cuma hari ni ana gagahkan juga diri ni untuk menulis di blog jadi untuk menjawab persoalan-persolan dari ramai pihak. Bila ana ke sekolah ramai adik-adik situ tanya "Kenapa kak pakai purdah..?" "Tak rimas ke..?" "Seronok ke pakai..?" dan blablabla.... Ana hanya mampu tersenyum dan memberitahu "saya selesa begini.." :)

Baiklah, ana akan menjawabnya di sini, maaf jika jawapan ana tidak memuaskan.. Ana mulakan dengan lafaz Bismillah...

Seperti yang di ketahui ramai, pakaian ialah melambangkan siapa diri kita.. Di sebalik pakaian itu ada lambang ketaqwaan seseorang. Ana mengaku ana tidaklah sebaik atau sehebat kamu, mungkin kamu lebih baik dari ana. Ana hanyalah seorang hamba Allah yang sedang mencari jalan menuju keredhaan-Nya. Ana mengaku untuk berusaha ke arah itu tidaklah mudah bagi ana, malah tersangat sukar. Jadi apabila ana memilih untuk berpurdah, dalam masa yang sama ana dapat membaiki diri ana sedikit demi sedikit. Seperti yang diberitahu awal tadi, pakaian melambangkan siapa kita.. Jadi bila kita pakai pakaian macam tu kita akan berusaha menjadi sepertimana pakaian kita.

Contohnya, jika seorang lelaki yang memakai serban, jubah dia tak akan berani untuk mengurat perempuan sewenang-wenangnya di tepi jalan kerana pakai tersebut telah mengawalnya dari melakukannya. Dia mungkin berasa malu dan tidak pantas untuk melakukan demikian.. Tetapi jika seorang lelaki yang memakai T-shirt biasa, seluar jeans, seluar pendek or so on.. Dia akan berani untuk berbuat demikian, right..?
Begitu juga lah orang perempuan..
Tapi bukan semua!! Jangan salah faham maksud ana...

Jadi sebab itulah ana memilih untuk berpurdah kerana ana rasa ia dapat mengawal diri ana.. Sesiapa yang mengenali diri ana mungkin mereka tahu macam mana perangai ana ni.. Agak "gila-gila" sikit, almaklumlah perangai remaja tu tetap ada dalam diri..Ana bukan pakai sebab hipokrit tapi ana pakai untuk mengawal perangai ana supaya ana dapat mengawal diri ana dari menjadi gila-gila di khalayak ramai..kehkehkeh..
Di samping betulkan niat kerana Allah bukan kerana sesiapa.. :)

Hah!! Sebelum nak tinggalkan blog ni... Ada ramai yang beranggapan bahawa sesiapa yang berpurdah ni sebenarnya mereka ialah pelajar-pelajar tahfiz.. Jadi ada yang tak berani nak pakai purdah kerana takut orang salah faham.. hoho.. Ana nak jelaskan bahawa berpurdah bukan milik pelajar-pelajar tahfiz tetapi milik kita semua sebagai seorang muslimah.. Insya- Allah.. Kerana ana juga bukan pelajar tahfiz tetapi hanyalah pelajar dari sekolah agama dan sekarang sedang menyambung Sijil Tinggi Agama Malaysia (STAM).. Doakan ana..  :)

Wallahu'alam~



Friday, January 11, 2013

Indahnya Iman

Assalamuaalaikum wbt.. Alhamdulillah, kupanjatkan syukur kepada Ilahi kerana antara hamba yang terpilih diberi nikmat Iman dan Islam. Semoga ana dapat menghargai nikmat ini sebaik mungkin..

Ana teringat kembali lebih kurang 2 tahun yang lalu tak silap ana lah.. Ana pergi ke PUSBA atau Pusat Saudara Baru, di mana tempat mualaf-mualaf atau tempat orang yang baru memeluk Islam.. Ana pergi untuk  mendengar kisah-kisah bagaimana mereka mendapat hidayah daripada Allah swt dan bagaimana cara mereka berjuang bermati-matian untuk memelihara kalimah "TIADA TUHAN MELAINKAN ALLAH" setelah mereka mengucap kata-kata itu di lidah mereka, membenarkan dalam hati mereka serta membuktikan dengan perbuatan, dan mujahadah mereka... Allahu Akhbar!!

Rasulullah saw sendiri tidak boleh memberi hidayah kepada bapa saudaranya dan beliau meninggal dunia dalam keadaan kufur.. Sungguh!! Hidayah itu milik hak mutlak Allah..

Jika di bandingkan cara kita mendapat Islam dan cara mereka (saudara baru) mendapat Islam jauh bezanya. Mereka mendapat Islam dengan susah payah. Setelah mengucap sahaja kalimah "Lailahaillallah" terus mereka di uji. Begitu juga di zaman mula-mula Rasulullah saw datang membawa Islam.. Mereka di siksa, di hina, di pulau oleh keluarga mereka sendiri. Bayangkan sahabat sekalian, Iman yang mereka peroleh itu tidak mudah goyah malah menguatkan lagi mereka untuk berpegang pada tali Allah. Walaupun baru sahaja mengucap kalimah syahadah bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah, Nabi Muhammad saw itu pesuruh Allah, keyakinan mereka terhadap Allah dah Rasulullah sangat tinggi.. Sedangkan kita yang tiada sebarang ujian atau dugaan sangat tipis keyakinan terhadap Allah dan Rasulullah saw.. Astaghfirullah... :'(

Ayuh sahabat sekalian, sama-sama kita usaha perbaiki diri, tingkatkan iman... Ana masih ingat lagi sebuah nasyid yang berbunyi "..Iman tak dapat di warisi oleh seorang hamba yang bertaqwa..." Nah! Jelaslah di sini bahawa iman itu tidak dapat di warisi oleh nenek moyang kita, bapa kita, ibu kita atau sesiapa pun.. Andai bapa, ibu, nenek atau sesiapa sahaja imannya kuat, belum tentu kita juga begitu jika hanya duduk goyang kaki tanpa berbuat usaha atas iman..

Wallahu'alam~

p/s:maaf andai kata-kata ana ada yang tersalah..mohon dibetulkan,budak masih belajar :)