Friday, December 28, 2012

Istiqamah Itu Lebih Susah

Assalamuaalaikum wbt kepada semua yang begelar umat Nabi Muhammad saw.. Alhamdulillah, segala puji-pujian yang layak hanya untuk-NYA, Tuhan seluruh alam. Kita antara hamba-hamba-Nya yang sangat bertuah kerana terpilih diberi hidayah Iman dan Islam di mana hanya orang-orang tertentu sahaja memperolehinya bukan semuanya.. Kerana nikmat Iman dan Islam itu hak mutlak Allah, terserah kepada siapa Dia ingin memberinya.. Semoga kita dapat menggenggam nikmat ini yang tidak dapat ditukar dengan emas, intan, permata atau wang sekalipun sekuat-kuatnya.. Allahu Akhbar!!

"ISTIQAMAH" sesuatu yang mudah disebut tapi sukar dilakukan. Ya!! Memang benar dan tidak dinafikan sama sekali. Sesungguhnya Allah lebih suka amalan yang berterusan walaupun sedikit..

Pernah aku menangis, merayu sehingga merebah bumi supaya Allah memberi kekuatan kepadaku untuk terus beristiqamah melakukan amal-amal yang di redhai-Nya.. Aku menangis, merayu, sehingga hampir kering air mataku supaya Allah beriku kekuatan untuk meninggalkan segala larangan-Nya. Aku menangis dan terus menangis dihadapan Allah dengan terasa hinanya diri ini.

Tiap kali aku berjanji kepada-Nya untuk menjadi hamba yang di redhai-Nya, tiap kali juga aku di uji oleh-Nya.. Sungguh!! Ujian-ujian dari-Nya ingin melihat sejauh mana kesungguhan aku ingin menjadi hamba yang taat kepada-Nya..

Setelah diberi kekuatan oleh Allah dan Alhamdulillah aku dapat menunaikan janji-janjiku itu..Tapi....itu hanyalah seketika.. Ketika mana syaitan-syaitan berusaha menghasutku akhirnya aku tewas.. Aku sangat lemah untuk menghadapi ujian dari-Nya.. Allah Allah Allah.. Aku terasa diri ini tersangat hina dan malu.. Malu untuk menerima nikmat-nikmat yang Kau anugerahkan pada tiap-tiap hembusan nafasku.. Baruku sedar iman di diri ini tersangat tipis dan mudah dikalahkan oleh nafsu sewenang-wenangnya..Ya!! Aku harus berusaha tingkatkan Iman supaya menjadi lebih kukuh tidak mudah runtuh di tiup angin..

Sesungguhnya Allah sangat menyayangi hamba-hambaNya. Dia tidak mahu melihat hamba-Nya itu membinasakan dirinya sendiri. Maka Dia cepat-cepat menyedarkan aku.. Astaghfirullah!! Cepat-cepat istighfar supaya Allah mengampunkan diri yang kotor dengan dosa ini. Pada saat itu aku rasa Allah itu begitu hampir denganku.. Dia sentiasa ada bersamaku. Kadang-kadang aku saja yang tidak menghiraukan-Nya. Seolah-olah aku berada seorang diri.. Tidak!! Tidak sama sekali. Aku tidak pernah bersendirian kerana Allah sentiasa bersamaku cuma aku saja yang lupa pada-Nya.. Astaghfirullah Astaghfirullah Astaghfirullah...

Pernah juga diri ini memberontak dengan ujian-ujian di dunia ini.. Mempersoalkannya seolah-olah tidak redha dengan ketentuan-Nya.. Kenapa Allah terus membenarkanku hidup hingga kini jika hidupku ini penuh dengan maksiat kepada-Nya..? Apa gunanya Allah memberiku kaki, mata dan tangan jika nikmat itu aku gunakan untuk ingkar kepada-Nya..? Apa gunanya fitrah yang dikurniakan Allah jika fitrah itu aku guna dengan mengingkari kepada-Nya..? Apa gunanya lagi aku untuk hidup jika hidup-hidupku ini tidak di redhai-Nya..? Astaghfirullah!!!

Sesungguhnya Allah punya rahsia-Nya tersendiri.. Mengapa Dia lakukan itu dan ini.. Terus aku teringat pada kata-kataNya yang sangat agung itu dalam surah Al-Ankabut ayat 2-3;
Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.












0 comments: